Parenting Corner

Alergi makanan: saran yang perlu Anda ketahui

29 August 2023

Saat Anda masih berusia enam bulan dan mulai diperkenalkan dengan Makanan Pendamping ASI (MPASI), kemungkinan besar orang tua Anda disarankan untuk tidak memberi Anda makanan tertentu sampai Anda lebih besar. Biasanya, hal ini termasuk kacang tanah, telur, kerang, dan gandum.  

Baru-baru ini, saran itu telah direvisi. Sebaliknya daripada menunda memberikan bayi Anda makanan yang dapat memicu reaksi alergi, penting bagi Anda untuk memberikannya sejak dini dalam proses pemberian makanan pendamping ASI. 

Pertanyaan & Jawaban

Pertanyaan: Saya sedang menyusui dan khawatir putra saya yang berusia tujuh bulan akan alergi terhadap beberapa jenis makanan yang saya makan. Haruskah saya menyingkirkan apa pun dari diet saya?

Jawaban: Tidak, Anda tidak perlu berhenti makan makanan apa pun saat menyusui untuk mengurangi risiko alergi makanan pada anak Anda. Pola makan Anda penting karena hal tersebut dapat memengaruhi kualitas ASI Anda, tetapi Anda tidak perlu membatasi apa pun kecuali disarankan oleh tenaga kesehatan Anda. Pastikan Anda mengonsumsi makanan sehat dan seimbang yang kaya akan nutrisi. Lihatlah Apa yang harus dimakan saat Anda menyusui dan Menutrisi diri Anda sendiri akan memberi nutrisi bayi sebagai panduan. 

Pertanyaan: Saya alergi telur, apakah itu berarti bayi saya juga? Haruskah saya menghindari memberinya telur sama sekali?

Jawaban: Meskipun alergi dapat diturunkan dari orang tua ke anak, tetapi tidak selalu demikian. Banyak anak dengan alergi makanan bukan berasal dari keluarga berisiko tinggi. Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang kondisi khusus anak Anda. 

World Allergy Organization (WAO) merekomendasikan agar ibu yang menyusui tidak memberi bayinya makanan bebas alergen, meskipun bayinya dianggap berisiko tinggi karena orang tuanya memiliki alergi makanan. Pertimbangkan untuk memberi bayi Anda sedikit telur matang sebagai permulaan dan perhatikan baik-baik jika ada reaksi. Jangan beri dia makanan lain yang berpotensi menimbulkan reaksi alergi pada saat bersamaan karena jika Anda melihat ada reaksi, Anda tidak akan tahu makanan apa yang menyebabkannya. 

Pertanyaan: Haruskah saya tetap berpegang pada beberapa makanan favorit yang 'aman' saat bayi saya masih kecil—seperti yang telah saya coba yang saya tahu bahwa dia tidak alergi?

Jawaban: Meskipun tergoda untuk memberikan bayi sehat Anda hanya makanan yang Anda tahu dia tidak alergi, rekomendasi saat ini adalah memasukkan makanan yang mungkin belum dia coba, seperti telur, ikan, dan makanan yang mengandung gluten (seperti produk gandum), dan kacang tanah (tanah). Penting bagi Anda untuk memberikan kepadanya berbagai macam makanan pendamping, termasuk makanan yang berpotensi memicu alergi.  Faktanya, penelitian telah menunjukkan bahwa paparan makanan pada usia dini dapat mengurangi risiko reaksi alergi. Memberikan sedikit makanan yang diketahui menyebabkan alergi, secara berkelanjutan dapat membantu bayi Anda mengembangkan toleransi imunologi, dan karena itu mengurangi kemungkinan terkena alergi. Studi ilmiah telah menunjukkan bahwa meningkatkan keragaman makanan pada tahun pertama bayi dapat menurunkan kemungkinan ia terkena asma dan alergi makanan hingga ulang tahunnya yang keenam.

Berita terbaru tentang kacang dan gluten

Dua bahan tertentu mendapatkan banyak perhatian, baik di komunitas ilmiah maupun di media di seluruh dunia:

Kacang Tanah

Karena takut pada reaksi yang mengancam jiwa, alergi kacang adalah salah satu alergi makanan yang mungkin dikhawatirkan orang tua. Penelitian terbaru pada anak kecil yang berisiko tinggi menunjukkan bahwa alergi kacang dapat dikurangi dengan memperkenalkan makanan yang mengandung kacang tanah  di awal proses pemberian makanan pendamping ASI. Saran terbaru, untuk bayi sehat yang sebelumnya tidak terdiagnosis alergi, adalah memberikan bayi Anda makanan yang mengandung kacang tanah sejak usia sekitar enam bulan, dengan tekstur yang sesuai dengan usianya. Anda dapat memberikan sedikit bubuk kacang tanah yang dicampur dengan ASI, atau selai kacang encer. Ingatlah bahwa kacang apa pun harus dihancurkan, digiling, atau dalam bentuk yang tidak akan membuat bayi Anda berisiko tersedak. Jika bayi Anda menderita eksim atau alergi makanan lainnya, maka pengenalan akan kacang tanah ke dalam makanannya harus diawasi oleh ahli kesehatan. 

Gluten

Gluten adalah protein yang ditemukan dalam biji-bijian seperti gandum, jelai, dan gandum hitam, dan orang bisa alergi terhadap protein yang ditemukan dalam makanan ini. Penyakit Celiac, di sisi lain, adalah kondisi autoimun di mana sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap gluten dan menyebabkan kerusakan pada lapisan dalam usus. Bayi dengan anggota keluarga yang memiliki penyakit celiac mungkin saja berisiko lebih besar mengalami kondisi yang sama. Panduan saat ini menyarankan agar makanan yang mengandung gluten (seperti kebanyakan roti, pasta, dan sereal) diperkenalkan saat memulai makanan pendamping untuk semua bayi yang sehat. Mulailah dengan jumlah sedikit, dan tawarkan rasa pertama ini di rumah, ketimbang di restoran atau tempat penitipan anak, takutnya terjadi reaksi apa pun. 

Cara mengenali reaksi alergi

Tubuh bereaksi terhadap alergi makanan yang berbeda dengan cara yang berbeda. Beberapa reaksi alergi cenderung terjadi segera, atau dalam satu hingga dua jam setelah makanan tersebut dimakan. 

Jika bayi Anda alergi terhadap makanan tertentu, ia mungkin menunjukkan beberapa tanda berikut: 

  • diare, muntah, sakit perut
  • pilek, batuk, bersin, mengi, atau, masalah pernapasan
  • kulit atau mulut/bibir gatal, biduran

Jika menurut Anda anak Anda mengalami reaksi alergi terhadap suatu makanan, segera cari pertolongan medis.


Sumber:

Du Toit G, Sayre PH, Roberts G et al. Effect of avoidance on peanut allergy after early peanut consumption. N Engl J Med 2016; 374(15):1435-43.

Du Toit G, Roberts G, Sayre PH et al. Randomized trial of peanut consumption in infants at risk for peanut allergy. N Engl J Med 2015; 372(9):803-13.

Fewtrell M, Bronsky J, Campoy C et al. Complementary feeding: A position paper by the European society for paediatric gastroenterology, hepatology and nutrition (ESPGHAN) committee on nutrition. J Pediatr Gastroenterol Nutr 2017; 64(1):119-32.

Greer FR, Sicherer SH, Burks AW et al. Effects of early nutritional interventions on the development of atopic disease in infants and children: the role of maternal dietary restriction, breastfeeding, timing of introduction of complementary foods, and hydrolyzed formulas. Pediatrics 2008; 121(1):183-91.

Roduit C, Frei R, Depner M, et al. Increased food diversity in the first year of life is inversely associated with allergic diseases. J Allergy Clin Immunol 2014; 133(4):1056-64.

Togias A, Cooper SF, Acebal ML et al. Addendum guidelines for the prevention of peanut allergy in the United States: Report of the national institute of allergy and infectious diseases-sponsored expert panel. J Allergy Clin Immunol 2017; 139(1):29-44.

https://celiac.org/celiac-disease/understanding-celiac-disease-2/what-is-celiac-disease/ (Diakses 18 Desember, 2017)

www.worldallergy.org (Diakses 18 Desember, 2017)




Bagikan : Facebook WhatsApp